Didukung OJK, BNP Paribas AM Gelar Edukasi Digital untuk Ratusan Anak Muda

Para anak muda mengikuti eukasi digital.

BOGOR, BERITAKATA.id - PT BNP Paribas Asset Management (PT BNP Paribas AM) bersama Citibank N.A., Indonesia (Citi Indonesia) berkolaborasi dengan Prestasi Junior Indonesia menggelar program talk show KUCERDIG (Kaum mUda CERdas DIGItal) kepada 300 generasi muda mulai dari pelajar hingga mahasiswa. 

Bertempat di SMK Wirakrama Bogor, Jawa barat, program ini akan diikuti peserta selama lima bulan. Mereka akan mendapatkan untuk pembelajaran praktik terbaik dan bertanggung jawab dalam berinteraksi dan bertransaksi aman di dunia siber serta ditantang untuk membuat kampanye pentingnya literasi digital bagi anak muda.

Program ini merupakan aksi nyata dari komitmen PT BNP Paribas AM dalam hal Investasi Berdampak (Impact Investing) untuk menyebarluaskan bentuk nyata bagaimana produk investasi dapat memberikan manfaat dan dampak sosial kepada masyarakat dan lingkungan secara jangka panjang, selain tetap mengupayakan potensi hasil investasi finansial.  

Presiden Direktur PT BNP Paribas AM Priyo Santoso, mengatakan, “Sejalan dengan komitmen kami di usia yang ke-30 tahun, kami mendukung beragam bentuk edukasi yang mampu memberdayakan generasi muda sebagai The Future Makers. Kami ingin secara aktif menciptakan kesempatan yang semakin luas dan semakin merata bagi generasi muda untuk menentukan masa depan mereka yang lebih baik,” ujar Priyo di Bogor.

Yulianta, Deputi Direktur Literasi dan Informasi OJK turut hadir dan menyampaikan dukungannya, “Kami menyadari bahwa masa depan perekonomian kita bergantung pada bagaimana kemampuan generasi muda mengembangkan potensi yang ada baik dalam diri sendiri maupun memanfaatkan lingkungan sekitarnya. Kami melihat program ini selaras dengan visi kami, terutama dalam masa kampanye Bulan Inklusi Keuangan. Kami senang karena melalui program ini membuktikan akses literasi keuangan yang lebih inklusif bisa berjalan beriringan dengan minat investasi yang lebih tinggi dari negeri sendiri.”

“Pelajar SMA/SMK dan mahasiswa yang menjadi target peserta program ini tergolong sebagai generasi Z yang sangat aktif menggunakan teknologi digital dan berbagai layanan keuangan berbasis daring. Namun sayangnya, kesadaran dan kemampuan mereka dalam keamanan digital dan perlindungan data pribadi masih terbilang rendah. Oleh karena itu, penanaman kesadaran dan pengembangan keterampilan literasi digital dalam program ini diharapkan dapat mendukung para peserta dalam mengoptimalkan kebermanfaatan digital secara produktif sejak usia sekolah dan mempersiapkan diri mereka untuk menghadapi perkembangan teknologi di masa depan,” tukas Pribadi Setiyanto, Chairman of the Executive Board Prestasi Junior Indonesia lebih lanjut menyampaikan dalam peluncuran program bertempat di SMK Wikrama Bogor. 

Program sosial ini difokuskan oleh PT BNP Paribas bagi para future makers generasi muda yang merupakan penggerak masa depan. Mulai dari kelompok petani dan pengusaha lokal di Indonesia Timur dan Barat, hingga kelompok pelajar untuk mendorong partisipasi di dunia usaha serta literasi digital. Seluruh rangkaian program akan berjalan tahun ini dengan protokol kesehatan yang ketat dan dikombinasikan dengan menggunakan platform digital. 

Tak hanya itu, PT BNP Paribas AM dan Citi Indonesia juga melibatkan para karyawannya untuk terjun langsung sebagai volunteers dalam memberikan edukasi kepada penerima manfaat. 

Penyaluran Dana Sosial dari BNP Paribas IDX30 Filantropi Reksa Dana Indeks BNP Paribas IDX30 Filantropi merupakan salah satu reksa dana yang menerapkan konsep investasi berdampak dimana sebagian total dana kelolaannya dialokasikan untuk tujuan Filantropi. Reksa dana ini secara eksklusif tersedia di seluruh jaringan consumer banking Citi Indonesia dan sejak diluncurkan di tahun 2018, jumlah investor BNP Paribas IDX30 Filantropi telah menunjukkan kenaikan tajam hingga 50%.  

Di tahun ini, BNP Paribas IDX30 Filantropi telah berhasil mengumpulkan dana sosial senilai Rp 1,9 Miliar. Nilai ini merupakan kenaikan sebesar 35% dibandingkan dengan tahun 2021 dan telah naik hampir 3x lipat dari tahun 2020 (sebesar Rp 750 Juta). Hal ini menunjukkan minat dan kepercayaan investor terhadap produk investasi berdampak yang juga semakin meningkat.

“Dana sosial ini merepresentasikan komitmen impact investing dari reksa dana kami kepada investor. Kedepannya, perusahaan terus berupaya untuk berinovasi guna melengkapi solusi investasi yang berdampak di masa depan. Harapannya, bersama dengan mitra bisnis PT BNP Paribas AM, kami dapat menyebarluaskan konsep impact investing, sehingga dapat turut berkontribusi terhadap pembangunan secara berkelanjutan dan inklusif.” Ujar Priyo di Bogor.

Batara Sianturi, Chief Executive Officer Citi Indonesia mengatakan, inisiatif yang dijalani bersama PT BNP Paribas AM juga menjadi wujud nyata untuk mendukung upaya pemerintah dalam mengurangi tingkat pengangguran di kalangan pemuda. Sebagaimana diketahui, kaum pemuda di Indonesia berjumlah hampir seperempat dari total penduduk Indonesia, namun sayangnya, 27 persen di antaranya belum terserap pasar kerja formal, terutama di kelompok menengah ke bawah. 

“Penyediaan produk reksa dana yang menerapkan konsep investasi berdampak (impact investing) bersama dengan mitra bisnis menjadi perluasan inisiatif global kami; Pathways to Progress – yang melengkapi kaum muda dengan kompetensi dan kepercayaan diri agar dapat meningkatkan keterampilan wirausaha mereka serta kesempatan kerja.  Perwujudan impact investing melalui produk Reksa Dana Indeks BNP Paribas IDX30 Filantropi ini kami harapkan mampu mendukung pemulihan ekonomi di Indonesia dan pertumbuhan ekonomi inklusif di seluruh wilayah.”

Dana sosial dari BNP Paribas IDX30 Filantropi akan didistribusikan kepada 5 (lima) organisasi nonprofit yang terpilih di tahun ini untuk mendanai program pengembangan kompetensi daerah. Seluruh rangkaian program pengembangan kompetensi dijalankan di 8 (delapan) wilayah di Indonesia, meliputi Papua, Aceh, Nusa Tenggara Timur (NTT), Sumba Barat Daya, Jawa Barat, Jawa Tengah, Bali, dan Banten, melalui organisasi sebagai berikut : 

Prestasi Junior Indonesia (PJI), untuk program kaum muda cerdas digital di Jawa Barat, Jawa Tengah, Bali, Banten, dan Papua
Kopernik, untuk program ekowisata sagu berbasis komunitas di Desa Yoboi, Papua
United Nations Children’s Fund (UNICEF), melalui program partisipasi aktif remaja dalam strategi pembangunan multi pihak yang melibatkan dunia usaha di Aceh dan Nusa Tenggara Timur. 

Wahana Visi Indonesia (WVI), lewat program petani berdaya dan berwawasan ekonomi inklusif, desa yang sehat dan tangguh di Sumba Barat Daya

Yayasan Karang Widya, untuk program pemberdayaan pemuda rentan melalui pelatihan pertanian organik (petani muda millenial) di Cianjur, Jawa Barat.

Priyo menilai tema investasi yang mendukung pembangunan secara berkelanjutan dapat menjadi evolusi struktural untuk industri, dan akan tetap relevan di tengah pemulihan ekonomi saat ini. Selain itu, pandemi COVID-19 juga meningkatkan kesadaran di kalangan investor yang melewati banyak tantangan, terutama pada isu sosial, sehinggga berkeinginan untuk ‘berinvestasi secara bijak'. 

Untuk itu, PT BNP Paribas AM senantiasa mendorong lebih banyak investor untuk berperan aktif dalam investasi berkelanjutan dengan mengedepankan manfaat investasi berdampak, termasuk perluasan kesempatan kerja, peningkatan produktivitas, dan peningkatan dampak positif pada ekonomi lokal. ig/fa

1384

© . All Rights Reserved. Powered by beritakata.id